Ngepos via Hape

SPG Matahari Departement Store Yang Bikin Kesal

image
Matahari Club Card

Jumat pagi pada tanggal 16 Mei 2014 saya pastikan untuk memasukan kartu Member Card Club (MCC) Matahari ke dompet. Maksudnya supaya sore sepulang dari kantor bisa singgah ke Matahari Departement Store di Mall Ciputra Pekanbaru buat beli baju batik dan baju muslim. Kebetulan arah pulang dari kantor saya melewati mall ciputra ini.

Sore, sepulang kerja saya mampir ke matahari departement store. Tadinya mau nyari bajunya sehabis magrib aja. Karena waktu magrib masih setengah jam lagi, maka saya putuskan untuk memilih baju saat itu juga. Soalnya tujuan ke mall ciputra hanya pergi ke matahari departement store aja. Saya kira cukuplah waktu setengah jam itu untuk memilih baju.

Setiba di matahari saya langsung menuju konter batik. Sebelum itu melewati beberapa konter seperti baju kemeja, dompet dan dasi. Nah barulah sesampai di konter batik. Yang namanya beli baju tentu milih dulu donk mana yang cocok dengan selera.

Di konter batik ini Sales Promotion Girl (SPG) nya langsung nyamperin pelanggan yang lagi milih. Nanya-nanya mau cari model apa. Sejujurnya agak risih juga sih ditanya-tanya gitu, biarin aja saya milih sendiri. Tapi ini kesannya SPG nya maksa banget buat nawari baju pilihan dia. Padahal pengen cari motif yang saya suka.

Ketika tidak ada motif yang disukai, maka saya beranjak pergi. Mungkin saya bisa dapatkan model yang cocok di Toko Matahari lainnya yang di Mal SKA Pekanbaru.

Sebelum jauh melangkah pergi, SPG berinisial “E” malah nyelutuk “ndak cari batik” ke temannya. Ucapan itu jelas ditujukan kepada saya, meski ia bicara pada temannya. Padahal saya belum jauh dari SPG tersebut yang membelakangi diri saya. Saya merasa emosi mendengar ucapan tersebut.

Seakan ucapan itu terkesan bahwa saya gak sanggup beli atau mungkin si “E” ini menganggap saya cuma lihat-lihat doank, gak beli. Atau ia menganggap saya gak punya uang. Entahlah, hanya Tuhan yang tahu apa isi hati SPG bermulut kasar tersebut.

Tentunya saya tidak terima diperlakukan seperti itu. Saya nanya ke dia siapa manager/supervisor yang bertugas pada sore itu. Kejadiannya persis diantara pukul 18.15 s/d 18.30 wib. Si “E” menjawab managernya tidak ada karena lagi off. Nah, gak mungkin kan gak ada atasannya yang piket saat itu.

Fakta ini membuktikan SPG ini takut kena sanksi dari atasannya. Artinya ia sangaja mengucapkan kata yang tidak sopan pada pelanggan. Saya pun mengerti, jika saya paksakan ketemu dengan supervisor dia saat itu, maka masalah ini akan jadi panjang. Bisa jadi ia akan kena pecat karena masalah ini.

Jika kala itu saya mengikuti emosi dan amarah, mungkin saya udah teriak-teriak dan memaki SPG kurang ajar tersebut. Mungkin juga saya akan ngotot ketemu supervisor dan minta ia mengajari anak buahnya sopan santun. Atau saya minta perusahaan memberhentikan SPG berinisial “E” tersebut.

Saat itu saya berpikiran positif saja. Untuk apa marah-marah, toh tak ada gunanya. Meskipun merasa sakit hati, tetapi saya tetap berpikir jernih dan bersabar. Jika saya ngotot minta ketemu supervisornya, bisa jadi ia langsung di pecat, mungkin ia butuh pekerjaan itu.

Jadi saya menumpahkan emosi dengan kata-kata yang baik aja dengan nada bertanya dan pernyataan kepada SPG tersebut. “emang mbak pikir saya gak punya uang”, “saya gak ingin memperpanjang masalah ini, lain kali mulutnya tolong dijaga”, “kedepan hal ini jadi pelajaran bagi anda, jangan berucap kasar pada pelanggan. Jika saya mau saya akan memaksa bertemu dengan atasan kamu“.

Mendengar ucapan saya itu, SPG si “E” ini masih saja berkilah. Untungnya ia telah meminta maaf, setidaknya dua kali terdengar di telinga saya ia berkata maaf. Tapi ia tetap membela diri bahwa ia ndak bermaksud demikian. Bagaimanapun tetap saja katanya itu menyakiti hati saya sebagai pelanggan.

Saya tak sadar ternyata waktu magrib sudah masuk. Karena gak mau bertele-tele saya akhirnya meninggalkan tempat itu sambil menekankan pada si “E” untuk tidak mengulangi sikap buruknya itu. Ia pun manggut dan tidak akan mengulangi kesalahannya.

Selepas shalat magrib, saya pulang dengan membawa rasa kesal. Ingin sekali saya mematahkan kartu MCC yang ada dalam dompet. Tadinya saya mau singgah ke Matahati di Mall SKA, karena masalah itu saya mengurungkan niat untuk ke sana.

Ternyata memaafkan itu tidaklah mudah jika hati seseorang telah tersakit. Tanpa berlapang dada dan berhati besar memaafkan akan terasa sulit. Untuk itu butuh kesabaran dan jiwa yang besar untuk bisa memaafkan orang lain. Bukankah memaafkan itu lebih baik dari minta maaf.

Bagaimana sih respon sahabat bloger jika hatinya merasa tersakiti oleh ucapan seseorang?

Iklan

47 thoughts on “SPG Matahari Departement Store Yang Bikin Kesal

  1. Wah sama aku juga kurang nyaman dngan SPG di tempat yang sama yang suka menawarkan Parfum promo, kadang mereka suka nyodorin parfum ke aku jelas tolak halus , namun aku sebel aja kalau terus di sodorin. Bukanya kenapa napa, karena aku itu alergi parfum jadi bisa gatel kalau kena parfum 😦

    Suka

  2. kalau dibuat kesal dan marah emang repot. rasanya susah buat ngelupain dan bisa juga berefek jangka panjang. padahal kita tahu, bahwa marah2 cuma bikin rugi diri kita dan mengganggu aktifitas kita atau mengurangi mood kita selanjutnya. tapi emang lebih gampang marah dan kesal dibanding memaafkan seh 😦

    Suka

  3. Wah, ini spg kelas mall yg mestinya sdh di training dng baik lho, kalau spg toko2 ala ITC masih bisa dimaklumi..mudah2an jadi pelajaran buat para SPG di manapun ya Ajo πŸ™‚

    Suka

  4. kalau sudah dijelasin dan dia minta maaf, sebaiknya dimaafkan. namun kalau dia tetap ngotot baru dilaporin ke supervisor atau managernya….. atau bisa juga bilang pengalaman nggak mengenakkan ini akan saya tulis di surat pembaca di surat kabar.

    Suka

  5. Buanyaknya jumlah SPG di mall2/toko2 bj di Indo membuat suamiku malas shopping dan berasa ga nyaman dgn keberadaan mrk hahaha. Anyway biasanya spg2 di Matahari itu lebih sopan2 bertutur walau terkesan terlalu perduli dgn para pengunjung hehehe megang brg dikit udah deh pasti di ikutin kemanapun kaki ini melangkah. Padahal sdh dblg “ntar kalo aku butuh bantuan aku akan panggil mbak” Tapiiii teutep msh terus nyerocos hahaha ini sebabnya suamiku gak suka…. Btw responku kalo tersakiti dgn ucapan seseorang wuiiiih parah wkwkwkwk.. Kalo ucapan dr seorang SPG (bukan mksd merendahkan) aku cuek bebek walau kesal. Tapiii kalo ucapan itu asalnya dr teman.. Aku sgt sgt sakit hati dan bs2 aku ga mau bertegur sapa lg hahaha parah ya. Tapi bersyukur sampai detik ini ga pernah kejadian dikasari dgn teman.

    Suka

  6. (-____-“) emang ngeselin bner deh y beginian… sabar ya kakak πŸ˜€
    biasanya kl k matahri pas lg sibuk milih2 tiba2 ntar d samperin mbak SPG dan mendadak ilang deh mood belanja,, iya sih mungkin maksudnya ngebantu gtu ya,, tapi saya sendiri malah ngerasa kayak lagi d pelototin (?) plus d awasin gtu kl SPG nya datang trus langsung nanya “mau beli yang mana mbak” sambil ngelihatin gimanaaaa gtu…wakakaka
    tapi ada juga y bikin cengo SPGnya,,, masa pas saya nanya2 ttg produknya dengan santainya dijawab “wah,, saya juga nggak tau ya mba.” *melengos pergi

    Suka

  7. Yang seperti ini sering terjadi …
    ada yang ngeselin …
    tapi ada juga yang saya maklumi …

    manusia kadang punya lelah … sehingga mungkin tidak terkontrol apa yang keluar dari mulutnya … (… mereka juga menghadapi customer yang berbagai macam perangainya … )
    Mereka harus punya mental yang teruji …

    Salam saya
    (19/5 : 3)

    Suka

  8. saya juga paling ga suka kalo lagi belanja di buntuti sama SPG nya..ntar kan kl kita butuh pasti kita panggil mereka kok…tapi SPG mcm ini sih harusnya ga di dpt store sebesar matahari ya..biasanya sih di FO2 ato toko2 gitu yg aq pernah ketemu..

    Suka

    1. ya elah mbak… kita sebagai SPG hanya ikutin aturan jika tdk di ikutin… kita bkal kena SP.. noohh lw gk ada aturan dri atasan… kita jga mha ogah nyamperin custamer.. mending kita ngumpul breng teman cerita” .. kita khan hanya menjalankan tugas… dan kita di gaji untuk melaksanan tugas yg di berikan atasan…

      Suka

  9. Maaf kaka sebelumnya ga semua spg yang ada di matahari kaya gtu sifatnya mungkin SPG nya lagy capek makanya kaya gtu mohon dimaklumi kesalahan anak SPG di matahari

    Suka

    1. Capek tidak dapat dijadikan pembenaran atas tindakan tidak sopan seperti itu. Saya pernah bekerja sebagai “pelayan” salam dari Spg memang sop, tp menjaga kesopanan itu lebih dari sop, yakni prilaku hidup. Imo

      Suka

  10. Gusti Ajo Ramli, trlalu emosian orgny, namany retail SOP nya bgitu, kalo ada pelanggan/customer dateng wajib disapa dan didampingi..yng salah itu aturanny, klo mereka ga dmpingi bs dtegur atasan kan ada cctv yg ngawasin dr kntor pusat. Makany Gusti Ajo Ramli klo ditanya sm pelayanny jawab, “cari model apa?” harusny jawab aja baik2 nnt aja klo butuh sy panggil. Memang risih diikutin tp ya jgn ngikutin ego kita aja, smpe mau lapor keatasanny, yg ada situ yg dinilai kasar. Dilayani baik2 tp malah sombong.

    Suka

    1. Klo diikuti dan di tanya gak masalah, yang bikin kita kurang nyaman itu pas doi ngomongin kata yang tak pantas di belakang saya, padahal saya masih disitu dan terdengar sama saya.. coba mbak dikasari seperti, dengan kata yang tidak sopan..

      Disukai oleh 1 orang

  11. maaf yak pak, sebagai SPG saya sih ga heran kejadian kaya gtu, apa yg d ucap SPG itu. karena memang itu tuntutan buat kita dari toko dan dari kantor. nah kalo bapak kesal sama yg d ucap SPG tersebut sebenernya simple, soalnya terkadang kita sebagai SPG berharap banget buat jualan, entah kita blom jualan atau baru jualan sedikit, tapi kita selalu berharap banget kalo customer yg datang itu membeli, dan kita samperin deh customer’nya, merayu’nya supaya kita jualan, dan terkadang kita dah berharap banget terus ga jadi, kita selalu kecewa “yah ga beli” bukan maksud merendahkan customer tersebut, tapi kita sedikit kecewa ga jualan, atau blom jualan sama sekali. jadi maaf ya bapak saya perwakilan SPG kalo kata2 itu menjadi kata yg menyakitkan atau kasar buat kalian.

    Suka

  12. maaf kak, sebagai spg matahari kita wajib merespon dan melayani customer. di matahari ada yg nama nya MS (mystery shopper) itu dari orang matahari yg nyamar jadi customer.kalo kita gak melayani dgn baik, kita yg kena SP. jadi jgn risih kalo ada spg yg ngerespon, itu sdh jadi standar nya matahari.

    Suka

  13. Mba,kak,neng SPG tuh samasama kerja cari duit dan mengapa dia klw ad cust langsung respon krna itu sdh tuntutan ad 7standart mtahari yg musti dijlnkan klw kita trlihat diam saja itu sudah mnjadi SP 1 bwtny Kk,mba,neng Bisa brkata sprti itu gmna klw anda” diposisi spg itu. Dijalanin praturan salah ga Dijalanin Sp 3 apalagi Mtahari Pnya MS Ms itu cust dri pihak mthari mnyamar jd cust apkah spg itu mnjalankan praturan itu ap tdk klw tdk Roll out

    Suka

    1. Saya malah tidak suka sama sukerty yg cwe…. orang saya ingin berbelanja dan duduk sebentar sudah di curigaiin ….jangan carmuk deh….q masukin ke koran baru tahu rasa kamu….

      Suka

  14. heeyy mbak” ku yg cantik… bkn hnya di matahari dept.store sjj yg bgtu… di toko” lain jg bgtu too… pasti setiap custamer yg masuk.. pasti di sambut ramah… bkn kita mau mencurigai.. tpi kita sebagai SPG hnya mau berhati”… jika ada custamer yg berniat buruk… dan tdk kita samperin… pasti brng kita yg ilang… lah yg rugi spa… yg rugi SPG.a.. sdh di potong gaji.. dpt SP lgi… apa mbak” dan mas” gk kasihan… mrk cri uang untuk kebutuhan sehari”… tpi krn custamer.a gk mau di layani ato gk mau di samperin… SPG.a yg kena sial.a… jgn asal ngomong mau lapor ke manager mrk.. mrk yg sdh susah” cri pekerjaan… dan sdh dpt pekerjaan yg nyaman… eehh mbak” dan mas” mlah bkin dy nganggur lgi… jdi lw belanja lgi di toko” bju ato dmn… truz ada SPG yg nyamperin… ya di cuekin ajj… jika tdk ada SPG bju yg hrga.a empat ratusan pasti klian pikir.a mahal amat… pdhal itu bju.a di diskon.. ya setidak.a jika di samperin mulailah ngobrol sdikit…

    Suka

  15. renungkan lagi ucapan dia apa.g meledek mas ko dia jawab pertanyaan tmanya g cari batik.gitu ko situnya aj x salah persepsi.kecuali klo ucapanya jelas ke mas tuh.suujon tuh mentang bnyak uang

    Suka

  16. Kalimat kasar sperti apa ? Yg di lakukan SPG nya, saya baca dari awal sampe diulang2 , ga ada kata2 yg bermaksud kasar yang keluar dri SPG tersebut..Situ aja yg Sensitif mas, cepat Tersulut emosi ..Mungkin anda Hypertensi!!

    SPG berinisial β€œE” malah nyelutuk β€œndak cari batik”. Sudah jelas SPG itu bicara dengan Pertanyaan..Ndak Cari Batik?

    Kata Ndak kalo orang jawa itu = Enggak
    Enggak cari batik, mksud dri SPG Tersebut.

    Ini sih bukan kasus tapi anda saja yg terlalu Berprasabgka buruk kepada orang..saran saya banyak2 berdoa mas..biar ga gampang emosi!

    Suka

  17. Kami hanya menjalankan tugas ka. Jika kk merasa tidak nyaman ya mohon maaf, kami dsini hanya membantu supaya anda dimudahkan dalam berbelanja

    Suka

  18. Well.. Saya rasa itu semua cm salah paham aja sih.. Mungkin kondisinya si pembeli lg dlm keadaan puasa jadinya gagal fokus.. Sm ucapan biasa tapi nangkep nya kyk melecehkan.. Toh si spg cm bilang”ndak cari batik” bukan “ndak mampu beli batik”.. Saya rasa itu percakapan yg wajar dr spg ke temennya krn kadang ucapan itu ucapan sambil lalu aja buat menerangkan ke temennya klo si pembeli gak cari batik.saya 4 tahun kerja di pelaya an pelanggan dan percakapan seperti itu wajar krn kadang ada temen spg tanya.. “pembeli td cari apa kok gak jadi beli?”.. Jadi ya jangan terlalu sensi lah jd orang..

    Suka

  19. Semoga kedepannya kaka lebih baik ya. Jangan menilai orang dalam sekali tangkap ka, kasihan. Kamu bisa saja berada dalam doa spg tersebut pada Tuhannya loh. Mungkin di masa yg akan datang kaka atau sanak keluarga akan mengalami bekerja di perusahaan retail dan mendapat perlakuan yg sama dari customer yg hatinya sensitif dan harus dijaga baik baik sama seperti kejadian kaka ini.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s