Opini

Komentar Sayang, Komentar Malang

Sampai sekarang gue gak paham apa arti blogwalking. Persepsi gue tentang blogwalking itu ya mengunjungi blog orang lain, lalu tinggalkan komentar di blog itu. Jikalau lo tidak ninggalin komentar ya lo belum sepenuhnya dikatakan sebagai blogwalking. Paling lo disebut dengan silent reader. Itupun kalo lo baca postingannya. Jika tidak, itu namanya lo tersasar. Untung-untung blog yang lo klik bisa dibuka dalam waktu sekejap. Kalo enggak, artinya lo nyasar di pasar loak karena terlalu lama nungguin β€œtoko” buka.

Banyak yang bilang dalam berkomentar itu ada kode etik lho. Jangan asal lo ketik di kolom komentar, habis itu main pencet aja tombol posting. Padahal lo belum mikir, yang lo tulis itu apa. Bisa brabe nantinya jika mengandung SARA, permusuhan dan berbau kebencian. Soal ini lo bisa berurusan sama polisi lho, sebab masalah seperti ini sudah ada undang-undangnya. Apabila empunya blog baik hati gak ngaduin lo ke polisi, ya minimal komentar lo dihapus deh.
Soal hapus-menghapus komentar ini tergantung prespektif yang empunya blog masing-masing. Kadang ketika ada yang menghapus komentar hanya gara-gara komentarnya bernada kritis. Karena gak suka dikritik ya delete aja, alasanya dibilang kritiknya gak membangun. Bagi gue, entah itu kritik membangun atau tidak buat apa komentar tersebut dihapus. Itu menandakan bahwa gue ternyata masih ada kekurangan sehingga ada yang mengingatkan gue dengan kritikan.

Nah, katanya ada lagi komentar yang serba kekurangan. Maksudnya bukan kekuarangan dalam artian miskin ya, tapi kekurangan karena lain isi positing lain pula isi komentarnya. Komentar seperti ini orang banyak bilang sebagai komentar out of topic (OOT). Menurut gue sudah wajar saja fenomena komentar OOT ini berkembang di dunia perblogan negeri kita. Betapa tidak, minat baca di negeri ini masih sedikit. Jangankan orang yang berpendidikan, orang yang sudah kuliah setinggi langit pun masih banyak yang kurang minat membaca.

Rendahnya minat baca ini menyebabkan masih beredarnya komentar OOT di dunia blog Indonesia. Selain faktor membaca ada faktor lain penyebab komentar OOT, yaitu males. Ketika kedua faktor itu bersatu, ya males baca deh. Melas baca ini bisa jadi dipengaruhi isi posting terlalu panjang, bahkan lebih panjang dari tembok Cina. Atau ide tulisan kurang menarik, kayak postingan gue kali ini. Ya, itu salah gue jika nantinya ada komentar yang OOT. Dijamin gue gak bakal hapus, sebab ini murni kesalahan gue.

Komentar yang bakal gue hapus ya komentar spam. Kenapa gue hapus, sebab yang bikin komentar itu bukan orang tapi mesin. Gak tau gue yang bikin itu mesin motor atau mesin cuci. Kalo udah mesin yang berkomentar, itu kagak mikir dulu. Gue posting masalah politik SBY, ehh doi malah komentar iklan viagara sambil narok jebakan betmen. Tujuannya culas bangetkan! Beda halnya komentar iklan yang betul-belut ditulis ama orang. Komentar ini gak bakal gue hapus kalau yang ngomen minta izin dulu gelar dagangannya di lapak gue. Nangis-nangis deh, kalo gak izin tetap disikat. Udah kayak polisi pamong aja gue nih.

Bicara soal nangis, gue lagi tertarik dengan fonemena menangis dalam berkomentar di dunia perblogan. Mudah-mudahan gue dapet inspirasi soal ini. Jadi, gue semedi dulu di puncak gunung Himalaya biar dapat inspirasi.

Salam Ngeblog, ya Sanak.

Iklan

45 thoughts on “Komentar Sayang, Komentar Malang

  1. saya sepaham kalo minat baca di negeri tercinta ini memang masih rendah. seringkali mendapat komentar yang out of the topic rasanya miris juga. padahal ditulis dengan niat. *malah curhat* hehehe. saya tidak berkomentar kalau tulisannya tidak saya baca, atau tidak me-like kalau memang saya tidak suka *kedunya (me-like atau berkontar) berarti saya menbaca*.

    salam ngeblo balik ki sanak *berasa jaman jaka tingkir & wiro sableng*

    Suka

  2. bentar… OOT yang dimaksud disini OOT Spam or OOT murni ga nyambung sama tulisan?
    hmmm kalau OOT yang biasa aku lakukan.. kudu OOT yang kreatif, walau OOT tapi nyambung sama tulisan. en OOT ga sembarang OOT yang bikin garing en kriuk πŸ™‚

    Soal blogwalking.. ya suka2 yg blogwalking siy, soalnya ada tulisan yang bikin orang yang blogwalking kepengen komen, ada juga tulisan yang bagus, tapi bingung mo dikomenin gimana. Soal selera dan bagaimana tulisan itu bisa memancing komen.
    Kalau aku blogwalking ya… kadang ada yg aku komenin en ada yang kaga. πŸ™‚

    Soal emosi, jangan bawa emosi ke dalam dunia maya, capek sendiri, mendingan maen logika πŸ™‚

    btw, ini tulisan… hmmm banyak bahasan.. hahahahaha… bukan 1 topik doank πŸ™‚

    Suka

    1. dua-duanya mbak… :)… klo masih nyambung dengan tulisan, berarti bukan oot donk, mungkin karena sedikit sentuhan kreatifitas itu membuat komentar tersebut bukan lagi oot….
      btw, satu paragraf itu bisa jadi 1 topik sendiri ya mbak… gpp deh, namanya campur sari.. heheheheheh πŸ˜€

      Suka

  3. sebelumnya salam kenal.
    ga tau kenapa, kok tulisan ini senada dengan yg tulis beberapa hari lalu… πŸ™‚ intinya sama2 ngomongin soal blogwalking, tapi dari jurusan berbeda… jurusan? kayak metromini aja ya…. πŸ™‚

    Suka

  4. mmm,, sebenarnya tergantung individunya sih soal OOT itu. Baik pembaca maupun si mpunya tulisan..
    kalau mmg malas untuk menggapi OOT atau dianggap ga penting,, ya skip ajah. Seperti yg mas bilang “Semua tergantung selera” :).

    kalau based on my true story..
    aku kalau mau OOT dipilih-pilih. Kalau ga akrab2 banget, ga berani OOT. Kesannya gimaaaana giiituh ya? mau dibilang pencitraan siiih, bisa juga, apalagi yg newbi,hehehehe..
    terus soal blogwalking, biasanya tergantung gendre yang aku pilih. Karena gendre yang kita pilih, biasanya kita tertarik untuk mengikuti tulisannya dan dijamin deeeh, ga bakal ada komen ga pentting atau iklan gajebo πŸ˜€
    Daaaan, kalau dipikir lebih dalam lagi, setiap komentator dari pembaca itu punya nuansa tersendiri ^^

    Suka

  5. viagra murah kualitas terjamin! <- komen spam OOT πŸ˜†
    saya blogwalking kalo emang ada mood untuk baca2, karena memang banyak tulisan blogger yang menarik2. πŸ˜‰

    Suka

  6. Wahahaha. Kalo saya mah Jo yang penting baca postingan blog yang saya kunjungi baru konen. Maluhati kalo komen tidak pas sama isi postingan. Malah-malah gak baca. Haduuh.

    Kalo komen yang akan saya hapus yang orangnya gak berani pake identitasnya yang bener Jo. πŸ™‚

    Suka

  7. Hihihihii.. gak tau deh kalau comment saya selama ini OOT ato enggak…. tapi yang jelas saya selalu baca dulu artikelnya sebelum koment.. tapi kalo tetap OOT haraf dimaklum ya… Out Of Range otak saya kali hihihihihiiiiiiiii…… PISSSSSSS…

    selalu lucu dan lucu postingan andaaaaaaahhh.. dirikuh suka… hehehe

    salam kenaaaaaaaaaaalll…

    Suka

  8. nangis2?wah mpe segitunya ya…
    saya suka baca,tapi kadang males ninggalin komeng,..karena lodingnya lama,haha…maklum rebutan sinyal…paling pol kalo suka di like,habis perkara :mrgreen:

    Suka

  9. bener banget uda…kadang2 pada males baca yaa klo ;postingan panjang2…tapi klo blog ane kan postingan gak pernah panjang, cuman bertaburan berlian doang….eh foto maksudnya….lemot lemot deh inet orang yang nyasar…heheheheh
    tapi the power of comment itu kadang bikin semangat ngeblog teteup tinggi yaa…apapun komennya ( kecuali spam)

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s