Ngepos via Hape

Tragedi Gubuk Berdarah

Malam minggu kemaren Febi merengek minta ditemanin pergi ke rumah hantu. Keponakan yang masih duduk di kelas 3 SD ini memaksa saya untuk menemani masuk rumah hantu. Karena terpaksa, akhirnya saya menyetujui untuk membawa febi ke rumah hantu yang sedang berlangsung di kota kami, Pariaman.

Mumpung malam minggu itu tidak ada acara. Saya sendiri sebetulanya ogah masuk rumah hantu, apalagi karcisnya cukup mahal, seharga 10.000 ribu. Dari pada ngeliatin hantu main-mainan, mendingan beli makanan bisa bikin perut kenyang.

Jadi saya nyuruh keponakan yang kecil-kecil masuk berdua dengan keponakan lainnya. Waktu itu kami berempat, saya dan tiga orang keponakan. Keponakan yang satu lagi bernama zikri orangnya penakut, makanya saya dan dia gak masuk rumah hantu.

Ketika saya beli dua tiket, lalu febi dan ikbal langsung antri di pintu masuk sambil memegang tiket yang saya beli. Entah kenapa, tiba-tiba mereka balik kanan karena febi gak mau masuk. Katanya takut. Kalau takut kenapa ajak saya ke rumah hantu, kata saya dengan nada sedikit kesal. Hanya ikbal yang berani masuk.

Muncullah ide dari kedua bocah ini agar saya dan zikri beli tiket juga supaya febi gak takut, maka saya diajak masuk. Akhirnya terpaksa lagi buang uang 20.000 ribu buat beli tiket masuk untuk saya dan zikri. Kalau saya ikut masuk febi berani juga masuk rumah hantu.

Masuklah kami berempat ke rumah hantu itu. Disamping kami ada juga empat laki-laki yang masuk bareng kami. Jadi waktu itu satu rombongan delapan orang. Cuma saya aja yang gak teriak, selebihnya histeris dan memekik melihat satu persatu hantu-hantu khas indonesia.

Sesampai diluar, saya heran. Kenapa orang mau bayar dan ngeluarin uang untuk melihat hantu. Coba kalo ada penampakan yang sebenarnya, tentu gak ada yang mau bayar.

ULAH MAHASISWA KREATIF

Orang yang tadinya takut dengan hantu, sekarang mau ngeluarin duit buat ngelihat hantu.

Fenomena terbalik diataslah yang menjadi celah bagi segelintir mahasiswa untuk bikin kegiatan, setidaknya menguntungkan secara materi bagi mereka dan untung hiburan bagi masyarakat. Mahasiswa yang tergabung dalam Himpunan Mahasiswa Kreatif ini bikin acara untuk mengisi waktu libur mereka. Sekarang khan lagi musim liburan kuliah. Jadi mahasiswa kratif ini mengadakan rumah hantu di kota kami.

Awalnya saya mengira rumah hantu ini diadakan oleh pengusaha pasar malam. Eh, ternyata yang ngadain segelintir mahasiswa. Hantu-hantu yang bergentayangan dalam rumah hantu tersebut juga para mahasiswa.

Kreatif gak tuh?

Disaat kebanyakan mahasiswa lain liburan ke kampung halaman. Disaat mahasiswa lain sibuk ngabisin duit buat liburan. Maka disaat itulah mahasiswa yang tergabung dalam Himpunan Mahasiswa Kreatif ini membuat acara yang menghibur masyarakat. Apalagi kalau bukan acara rumah hantu.

Walaupun rumah hantu merupakan ide lama dan sering diadakan di berbagai daerah. Rumah hantu yang diadakan oleh para mahasiswa ini bagi saya termasuk kreatif, karena mereka memanfatkan waktu libur kuliah mereka dengan hal-hal bermanfaat, menguntungkan dan menghibur.

Malam itu saya memperhatikan, rata-rata pengunjung rumah hantu adalah anak-anak. Gak mungkin juga khan orang dewasa mau ngeluarin duit buat hantu yang terbukti bohong. Banyakan anak-anak dan remaja yang rela menyisihkan uang jajan mereka buat masuk ke rumah hantu.

Setelah keluar dari rumah hantu, tarpancar kepuasan dibalik wajah ketakutan dari para pengunjung rumah hantu. Saya ucapkan terima kasih kepada mahasiswa yang menjaga pintu keluar karena telah memuaskan keinginan tiga keponakan saya untuk melihat hantu di rumah hantu.

Iklan

49 thoughts on “Tragedi Gubuk Berdarah

  1. bener juga ya.
    napa orang itu mau bayar liat hantu.
    kalo yang mau geratisan, mending ke kuburan aja.
    kan kagak rugi 40rb gan. wkwkw
    lumayan ngirit. tapi resiko tanggung sendiri. xixix

    Suka

  2. hoho…cerdik juga idenya, mahasiswa bikin rumah hantu
    selama ini klo di kampus saya yang marak mahasiswa nyari tambahan uang saku dengan cara jualan atau ngajar les privat aja
    gak kepikiran tuh bikin rumah hantu

    Suka

  3. hehehe…., teman2 HMK memang kreatif ya Ajo
    saking kreatifnya sehingga membuat Ajo mengeluarkan 40 ribu, hehehe…
    tapi gak rugi kok, Febi dan teman2nya jadi senang kan? minimal tidak penasaran lagi sama hantu (boongan) itu kayak apa sih….

    Suka

  4. Saat pertama membaca judulnya sy langsung berpikir ada peristiwa pembantaian di sbuah gubuk. tapi ternyata bukan, ini tentang rumah hantu yg digelar oleh himpunan mahasiswa kreatif untuk mengisi liburan skaligus menghibur masyarakat. posting yang unik kawan, saya suka ini… trims atas sharingnya ๐Ÿ™‚

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s